VVIP BLOG INI

Kenyataan Datuk Seri Anwar Ibrahim Mengenai Isu TKI dan Persempadanan Wilayah Malaysia-Indonesia Di ITB Bandung

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in | Posted on 1/30/2012 09:57:00 p.m.

2

Bila Terpilih PM, Anwar Janji Prioritaskan TKI dan Perbatasan

 

 
 
 
 
Senin, 30 Januari 2012 16:43 WIB
 
REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -  Penanganan permasalahan tenaga kerja Indonesia (TKI) dan perbatasan wilayah antara Malaysia dan Indonesia bakal jadi prioritas utama. Pernyataan itu dilontarkan wakil perdana menteri Malaysia, Anwar Ibrahim, jika dirinya terpilih menjadi Perdana Menteri Malaysia.

"Oh semua, saya akan prioritaskan semuanya dari mulai masalah tenaga kerja Indonesia sampai masalah perbatasan," kata Anwar Ibrahim, usai memberikan orasi ilmiah di Aula Barat Kampus Institut Teknologi Bandung (ITB), Senin.

Menurut dia, permasalahan tenaga kerja Indonesia tidak harus diselesaikan dengan hukuman cambuk atau sejenisnya tapi harus ditangani dengan bijak.

"Kalau ada kasus kriminal, tidak masalah ini orang Indonesia, orang Burma. Ini soal pekerja asing. Jangan jadikan mereka itu sebagai budak, ini soal moral bukan soal politik," ujarnya. "Bagi saya ada kasus di mana, mereka diperlakukan dan diapa-apakan tapi seolah-olah orang kaya dilindungi," kata Anwar.

Di hadapan para dosen, Rektor ITB, mahasiswa ITB dan tamu undangan lain, Anwar Ibrahim  pun berjanji jika dirinya terpilih sebagai Perdana Menteri Malaysia pada Pemilu Malaysia 2012, ia akan menurunkan harga minyak dan gas di Malaysia.

"Apa hal pertama yang akan saya lakukan untuk negara saya kalau saya terpilih jadi Perdana Menteri Malaysia,. Saya bilang dalam satu hari saya akan turunkan harga minyak dan gas di Malaysia," ujarnya.

Menurut Anwar, Malaysia ialah salah satu negara penghasil minyak bumi dan gas terbesar dan setiap tahunnya pemerintah Malaysia memperoleh keuntungan 90 miliar ringgit per tahunnya.

Dirinya menyakini akan mendapatkan dukungan besar dari rakyat Malaysia dalam Pemilihan Umum 2012 di Negeri Jiran tersebut.

"Kalau dilihat dari dukungan rakyat, setelah dibebaskan 9 Januari lalu. Terjadi dukungan dari rakyat yang besar," ujarnya.
Redaktur: Ajeng Ritzki Pitakasari
Sumber: Antara





Saya akan beri pendapat sy mengenai dua isu ini setelah ini. Jangan buat kenyataan populis DSAI jika tidak tahu fakta...

Twitter

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in | Posted on 1/30/2012 06:49:00 p.m.

0

Salam,






Untuk teman-teman yang mengikuti pandangan saya mengenai isu semasa dan juga isu politik boleh follow twitter saya di

@khairul_hafidz


Saya kurang aktif di blog buat waktu sekarang, saya sering melontarkan idea saya di twitter, kepada yang punya akaun twitter boleh follow saya, terima kasih kerana masih sudi mendengar pemikiran saya yang tidak seberapa ini

Satu Dosa Buat Mereka, Segunung Buat Kamu

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in | Posted on 1/25/2012 06:23:00 a.m.

0

 Salam,
 
Saya bukanlah orang handal dalam agama dan tidaklah pula mempunyai akhlak yang baik, akan tetapi apa yang sering menasihati diri adalah jangan sesekali MENGHAKIMI seseorang.

Acapkali kita lihat, sebagai contoh apabila seorang lelaki itu tidak berkelakuan yg baik menurut mereka atau apabila seorang wanita itu tidak bertudung litup seperti mereka, mulalah kita menghakimi mereka & dihebohkan ke seluruh rakan taulan & kaum kerabat masing-masing, seolah-olah nerakalah bagi mereka ini, tiada lainnya.

Siapa kita untuk menentukan di mannakah kedudukan mereka setelah mati? Siapa kita untuk mengatakan buruknya mereka di mata-Nya? Dan akhirnya, sungguh sempurnakah akhlak kita hinggakan kita memburuk-burukkan mereka.

Jika kita merasakan itu adalah salah, kita tanamkan azam kepada diri yang kita tidak akan menjadi seperti mereka & doakan mereka akan berubah. Jangan kita terlalu harap perubahan dalam waktu yang singkat, mungkin sahaja 10-20 tahun lagi, siapa tahu?

Hebatnya syaitan itu bukan hanya bisiknya kepada kaum Adam menyuruh ke arah kejahatan tetapi bisiknya memberitahu yang kita sudah jauh lebih baik dari mereka itu. Timbullah riak, bertambahlah dosa.

Tidak perlu menghakimi kerana kita tidak tahu bagaimana antara mereka dengan Allah. Cukuplah yang memberi hukuman itu Allah bukan kita manusia.

SATU dosa buat mereka, SEGUNUNG buat kamu....

Si Nenek Tua..

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in | Posted on 1/24/2012 06:35:00 a.m.

4


Pulang ke rumah, hujan rintik-rintik lagi, turun sahaja dari angkut mahu cepat-cepat sahaja sampai rumah... Tak pandang depan terus mempercepatkan hayunan kaki... diri terhenti, kerana di depan seorang nenek tua yang berjalan perlahan, dengan badan agak membongkok.. kaki pula sedikit terseret apabila berjalan.. nak dipotong nenek tak boleh kerana ada dua batang tiang yang mengecilkan lorong.. sekeliling jalan tertakung air separas buku lali

Hati mula rasa nak marah, sudahlah hujan, bawa beg sudahlah berat dengan laptop, badan pula penat baru selesai kuliah di hospital... orang tua di depan ni jalan lembab pula tu...

Tiba-tiba hati terdetik, otak ini membayang nenek tua di depan sebagai diri sendiri bila waktu tua nanti..."eh? waktu tua nanti aku macam ni ke? Jalan terbongkok-bongkok, kaki digagahi juga melangkah walaupun rasa nak tercabut sendi lutut... Nak marah nenek lambat berjalan, nanti aku tua, adakah orang akan marah aku macam ni?"

Sayu dengan diri... lupa bahawa diri sendiri juga akan tua suatu hari nanti, agaknya bagaimanalah perasaan si nenek ini jika tahu orang muda belia di belakangnya ini sedang memarahinya? Hanya kerana diri sudah dimamah usia sebegini?

Aku berhenti.. membiarkan nenek melewati jalan antara dua tiang itu, setelah nenek lalu, baru melangkah kaki kembali...

Kisah Ibu Ceu Ceu, Hebatkah Kita?

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in | Posted on 1/23/2012 06:34:00 a.m.

0

 
 
Kami di rumah ini punya seorang pembantu. Namanya Ceu ceu. Ibu umur 40-an yang sering senyum dan sangat rajin dalam membuat kerja-kerja yang dipertanggungjawabkan. Nama pun rumah orang bujang, hidup sendiri pun belum tentu terurus inikan pula nak uruskan rumah, jadi kepada Ceu ceu lah kami bergantung mengemas rumah.

Satu perkara yang saya mengagumi Ceu ceu adalah dia jarang mengeluh jika dia terpaksa membuat kerja yang banyak dan dia selalu kreatif dalam mencari cara untuk menyelesaikan sesuatu.

Rumah kami diserang tikus-tikus, Ceu ceu lah yang sedaya upaya mengemas kawasan-kawasan tempat curiga kawasan penempatan tikus durjana. Habis almari dia selongkar untuk dibersihkan. Dicuba dibuat tempat perangkap tikus (pakai kertas kotak , diletak gam dan makanan, kalau tikus malang, melekat pada kad tu dan tikus dibuang). Walaupun seekor sahaja yang masuk perangkap tapi tetap jasanya saya kenang. Ada dia mengeluh? Tidak sama sekali

Terbaru, tempat penyidai baju pula rosak, tidak disuruhnya kami beli yang baru, tapi dibuat tempat penyidai baju dari batang penyapu plastik, dan dibuat lubang-lubang menggunakan plastik untuk menyangkut baju. Satu lagi idea Ceu ceu yang membuatkan saya kagum. Ada dia mengeluh? Tidak sama sekali

Akhirnya diri ini terfikir, kita bangga dengan diri kita yang kononnya orang-orang terpelajar, tetapi apabila diuji sedikit, apabila disuruh sedikit, apabila ada perkara yang berlaku yang tidak sesuai dengan kehendak kita cepat benar kita melenting, cepat benar kita mengomel sana dan sini. Seperti kita ini tak boleh nak diarah-arah, saya terfikir apa sebabnya?

Mungkin kita tidak banyak belajar dengan orang seperti Ceu ceu, orang susah yang tahu membawa diri dalam apa jua situasi. Mungkin Ceu ceu bukan orang yang berpelajaran dan mempunyai IQ yang tinggi seperti kita, tapi cara adaptasi dan kreativiti dia menyebabkan saya mengaguminya dan rasa malu dengan diri sendiri. Anda bagaimana?

Hubungan Antara Adam dan Hawa

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in | Posted on 1/22/2012 06:35:00 a.m.

0

 
 
Sedang makan di luar bersama rakan-rakan setelah berhempas-pulas menghadapi ujian. Datanglah dua orang residen, lelaki dan perempuan duduk di tepi kami. Residen perempuan adalah residen semester 1 radiologi dan lelaki residen semester 5 bedah. Berborak dengan mereka, baru tahu mereka sebenarnya suami isteri

Melihat karakter kedua mereka, ternyata si isteri lebih banyak bercakap dan ramah. Saya mengenali suaminya sewaktu di bedah, memang orangnya agak lembut, pendiam dan jarang berbicara. Hati bertanya, "Mengapa mereka berdua boleh bernikah walaupun sifat kedua berbeza bagai langit dan bumi?"

Manusia ini banyak maunya, jika ditanya setiap individu, pasti setiap satunya punya kemauan yang berbeza. Akan tetapi mungkin ramai yang terlupa.. bahawa percaturan Allah sungguh cantik untuk hamba-Nya.... Dia tidak akan memberi apa yang kita MAHUKAN, tetapi memberikan kita apa yang kita PERLUKAN.

Seperti hubungan suami isteri, jarang kita lihat pasangan yang keduanya punya sifat yang sama, pasti akan kontradik antara satu sama lain. Mengapa demikian?

Saya suka mengambil tweet seorang rakan saya "when your weakness is his/her strength, when your strength is his/her weakness, he/she is the one".

Saling melengkapi dan saling memerlukan... itulah yang membuatkan hubungan suci ini kekal hingga hayat di kandung badan...

Bila Bercerita Soal Rezeki..

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in | Posted on 1/20/2012 04:59:00 p.m.

0

 
 
Suatu ketika teringin sangat hendak membeli aiskrim batang berperisa coklat, dalam perjalanan pulang ke hospital tanpa disangka bertemu dengan pak cik penjual aiskrim, terus minta satu, ternyata hari itu aiskrim perisa coklat habis, belilah yang berperisa mangga. Dalam perjalanan masih lagi kefikiran, tak disangka jumpa lagi penjual aiskrim yang lain, minta lagi yang sama.. tetap yang berperisa coklat tidak ada..beli aiskrim mangga kali kedua..

Sama juga ada suatu hari ingin makan pisang aroma.. pulang ke rumah sanggup berjalan pulang untuk beli pisang aroma dekat dengan rumah, lagi sikit jek nak sampai, kebetulan bertemu rakan yang membawa motor ajak naik sekali pulang ke rumah.. hanya melihat sahaja gerai mak cik penjual pisang aroma di atas motor...

Pernah satu lagi, ingin membeli papan kayu buat tempat letak printer, cari punya cari tak pernah jumpa, dah putus asa mencari, berhenti mengharap.. satu hari dalam hati terdetik nak cari juga, baru beberapa minit berjalan menelusuri Jalan Sukajadi, di depan mata terjumpa papan kayu itu, terus beli dan bawa pulang..

Bila bercerita soal REZEKI, kadang kala ia datang tanpa disangka, kadang kala walaupun ada di depan mata kita tetapi tetap jika rezeki bukan kepunyaan kita, bagaimana kita mahu pun tetap tidak akan kita peroleh. Rezeki adalah ketentuan-Nya, kita usaha dan tawakkal, tak dapat juga percayalah Allah punya perancangan yang lebih baik buat kita...

Politik Dan Agama

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in , | Posted on 1/19/2012 08:46:00 p.m.

4

 
 
Saya masih teringat waktu kecil-kecil yang seronok.. apabila ustaz dan ustazah mengajar kami apa itu Islam, buka mata kami mengenai Islam yang sebenarnya. Diajarnya kami cara solat, doa-doa lazim, sedikit hukum hakam agama, akhlak menjadi seorang Islam yang baik dan pelbagai lagi.

Bila ingat kembali ustaz ustazah bertengkar kecil sesama mereka, berbeza pendapat mengenai cara solat yang betul, masing-masing punya cara masing-masing tapi dua-dua mereka tidaklah salah, ingat sahaja tergelak..Ustaz ustazah ku berusaha untuk mengajar kami yang terbaik dalam kami mengenal Islam..

Sekarang sudah meningkat dewasa, sesuatu yang baru dipelajari, agama ini banyak yang dikaitkan dengan politik, tidak kira apa sahaja isu berkaitan agama.. pasti ada politik terkait sama, perbezaan agama mengikut fikrah politik seseorang, kadang-kala padangan berkenaan agama itu terkongkong dengan fikrah yang dipilihnya. Aneh...ingatkan Islam ini seperti Islam yang saya pelajari waktu kecil dulu..rupanya salah sangkaan, besar pula tu...

Agama dan politik tidak boleh dipisahkan? Pandangan ini tidaklah saya nafikan sepenuhnya, cuma apa yang diperhatikan politiknya yang lebih ditonjolkan daripada agamanya, hinggakan terkeluar dari isu yang asal yang dibangkitkan..boleh kita lakukan demikian? Atau kerana politik dan agama tidak terpisahkan?

Agama dan politik, mana batasnya? Yang mana diutamakan? Setiap individu punya berbeza pendapat mengenai perkara ini. Yang bijak menilai patut tahu agama kah atau politiknya kah yang patut kita junjung hingga hayat di kandung badan...

p/s: Beberapa pandangan mengatakan Rasulullah juga BERPOLITIK.. soalan saya adakah cara politiknya Rasullah seperti politik sekarang ini? Atau sebenarnya apa yang Rasulullah lakukan adalah BERDIPLOMASI?

#MyIdea : Politik Isu vs Politik Idea & Pro Partisan vs Pro Nation

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in | Posted on 1/15/2012 12:41:00 p.m.

3

Salam, 






Ada yang bertanya kepada saya, apa yang saya faham mengenai politik. Jawapan saya mudah, politik adalah satu metode untuk seseorang dapat menyalurkan idealisme dan pemikiran mereka dalam membentuk sesebuah negara yang mereka rasakan sesuai dan terbaik.

Melihat kepada negara sendiri, saya tidak nampak politik ini digunakan dengan cara yang benar. Adakah mereka menggunakan politik sebagai platform untuk membangunkan negara? Adakah mereka menggunakan politik sebagai media untuk mereka memikirkan bagaimana untuk membentuk bangsa yang kuat?

Apa yang saya lihat, politik adalah tempat caci maki, saling cerca mencerca, tuduh menuduh dan akhirnya bergaduhlah rakyat dan berpecah belah lah mereka. Soalan sy adakah politik seperti ini yang kita inginkan?


Politik Idea vs Politik Isu

• Permasalahan yg dapat sy lihat adalah suasana politik dalam negara yang akan membesarkan apa jua isu sehinggakan timbullah ketegangan antara pihak yang menyokong dan pihak yang menentang. Kadang-kala ada isu-isu yg tak perlu di’media’kan tetapi tetap dibesarkan. Mempolitikkan segala isu, bagi sy ini bukanlah politik yang perlu kita ikuti

• Saya lebih suka dalam kita berpolitik, apa yang kita ketengahkan adalah idea dan pemikiran masing-masing. Idea dan pemikiran setiap individu berbeza, pasti akan ada perbezaan pendapat, berjuang dalam mempertahankan pronsip dan pemikiran, akan tetapi masing-masing akan mencari titik temu atas satu matlamat: agama, negara dan bangsa perlu kita angkat ke tahap tertinggi.

• Politik Isu bersifat MEMUSNAH, Politik Idea bersifat MEMBINA. Politik Isu mencari SIMPATI dan POPULARITI, Politik Idea mencari SOLUSI. Oleh kerana itu, saya memilih Politik Idea, kerana yang ingin kita lihat adalah kemajuan negara bukannya melihat rakyat fokus kepada isu-isu yang tidak penting hingga pembangunan negara dilupakan.

 
Pro-Partisan vs Pro-Nation

• Poltik sering kali dikaitkan dengan parti politik. Banyak orang akan memilih fikrah mereka masing-masing dalam mereka menanggapi sesuatu perkara dalam hal-hal semasa dan negara. Mereka ini disebut Pro-Partisan. Idealisme dan dasar parti akan mereka pegang dan perjuangkan dan bagi saya itu tidak salah. Setiap parti akan lakukan yang terbaik dalam fikiran mereka bagaimana hendak membawa negara. Apa yang salah adalah apabila mereka mengiyakan segala apa yang dikatakan parti dan tidak menggunakan akal yang sihat dalam memilah yang mana benar dan yang mana salah. Yang benar kita katakan benar dan yang salah kita katakan salah, walau di mana parti pun kita berada. Itu HAK kita sebagai rakyat.

• Pro-Nation yg saya fahami adalah mereka yg akan berbuat sesuatu dalam usaha untuk membangunkan negara. Apa yang mereka lakukan adalah untuk rakyat dan demi negara. Masing-masing juga punya pandangan sendiri mengenai bagaimana untuk bangunkan negara akan tetapi atas dasar demi negara, mereka akan mencapai kata sepakat. Adakah mereka ini tidak menggunakan politik dalam perjuangan mereka membangun negara? Sudah pasti politik dipraktikkan, tetapi yang lebih penting bagi mereka bagaimana dengan kaedah politik yang sedia ada dapat disalurkan sepenuhnya dalam ‘nation building’.

• Jika orang bertanya, mana yang sy akan pilih antara keduanya? Dalam keadaan politik sekarang, saya mengatakan sy memilih untuk menjadi Pro-Nation. Alasannya? Satu kepuasan yang tidak terhingga apabila dapat membentuk ketamadunan bangsa dan negara. Menjadi bangsa yang kuat dan disegani di mata dunia, membangunkan negara menjadi negara termaju tanpa mengikiskan nilai-nilai murni yg ada di dalam masyarakat. Segala-galanya adalah demi negara dan rakyat, akan tetapi kita ubah sedikit idealisme Pro-Nation supaya tidak bertentangan dengan kita sebagai orang beragama. Pro-Nation dengan acuan kita sendiri.


 
Peranan Kita?

• Kita sebagai orang profesional, kita bangunkan negara ini mengikut profesi yang telah kita pilih. Jika kita di dalam bidang kesihatan, selalu memperbaiki sistem kesihatan negara dan beri perkhidmatan yang terbaik supaya tahap kesihatan rakyat berada dalam kondisi yg terbaik. Begitu juga di sektor-sektor yang lain, kita bantu membangunkan negara dengan kepakaran yg kita ada.

• Semua rakyat harus memberi kontribusi dalam memberikan idea bagaimana untuk bangunkan negara. Ramai yg berpandangan bahawa itu adalah peranan kerajaan memerintah, akan tetapi siapa kata kita tidak boleh berbuat sesuatu? Dalam jadikan negara menjadi negara yang terbaik, setiap idea yang membina itu harus diambil kira.

Ini idea saya mengenai politik: Politik Idea dan Pro-Nation acuan kita, setiap dari kalian punya opini sendiri dan saya meraikan. Idealis? Benar, namun apa salahnya beridealis dalam mencari cara membangun negara? Jika setiap rakyat di negara kita punya keinginan untuk membantu dalam membangun negara dan bangsa, bukan fokus dengan isu sampah yang tidak menjana kemajuan, bayangkan betapa negara mampu menyaingi negara yang lain.


Apa definisi politik anda pula?