VVIP BLOG INI

Perang Persepsi: Timbang Tara Benar Dan Salah

Posted by ||Aku Pemikir|| | Posted in | Posted on 3/12/2012 07:41:00 p.m.

Salam,



  

Di dalam suasana politik di Malaysia sekarang, Perang Persepsi adalah suatu perkara yang tidak dapat dielakkan. Pelbagai maklumat disalurkan dan pelbagai isu dimainkan serta ditimbulkan supaya persepsi di kalangan rakyat ini terbentuk, apakah persepsi yang terbentuk ini adalah satu persepsi yang baik ataupun tidak.


Apa yang salah adalah apabila ada di kalangan mereka sangat tidak bertanggungjawab dengan memberikan maklumat-maklumat yang tidak benar atau separuh benar kepada yang mendengar. Mereka tidak peduli jika ianya tidak betul, yang penting ianya memihak kepada kelompok mereka dan berjaya membuatkan mereka yang mendengar menyalahkan pihak yang satu lagi. Apabila terbukti maklumat yang diberikan itu salah, tidak bertanggungjawabnya mereka apabila mereka tidak cuba untuk membetulkan kembali informasi tersebut, biarkan ianya dihadam oleh pendengar dan tersebar dengan sendirinya. Jika yang tahu salah biarlah tahu, tetapi mengapa perlu untuk diberitahukan kepada mereka yang tidak tahu? Biarkan sahaja maklumat itu disebar luas


Sebagai pendengar yang menerima maklumat. Jadi se-objektif mungkin, apabila menerima satu-satu maklumat, jangan menerima bulat-bulat, cari juga maklumat-maklumat dari sumber yang berbeza untuk kita sahkan bahawa informasi yang kita dengar dan dapat itu benar. Masalah daripada pendengar apabila tidak mahu melakukan proses timbang tara tersebut. Maka, persepsi yang dibina adalah berdasarkan maklumat yang salah.


Sepanjang saya tinggal di Indonesia, saya dapat melihat bagaimana satu-satu maklumat itu dimanipulasikan. Dengan kekuatan dan kebebasan media di Indonesia yang mana kuasa media ini dipimpin oleh beberapa politik tertentu, satu-satu informasi itu dimainkan dan dibesar-besarkan untuk menimbulkan persepsi buruk terhadap sesuatu. Saya yakin rakan-rakan yang berada di Indonesia pernah merasai sendiri permainan persepsi di sini dan seharusnya rakan-rakan di Indonesia adalah orang yang lebih matang dalam memilah adakah maklumat itu benar atau tidak.


Tanggungjawab kita? Dengar semuanya, jangan cepat melatah, kaji dahulu adakah ianya benar atau tidak. Insyaallah persepsi yang dibina adalah persepsi yang tepat menggunakan akal fikiran yang matang dan bukan berlandaskan emosi semata-mata.

Comments (0)